Pengantar Filsafat Sifat Manusia

You are currently viewing Pengantar Filsafat Sifat Manusia
4.6
(14)

Ditulis oleh Fikhi Rahmatilah, Pendidikan Guru Sekolah Dasar Universitas Djuanda

PENDAHULUAN

Filsafat sendiri berasal dari bahasa Yunani yaitu Philosofia yang merupakan gabungan dari dua kata, yaitu Philo, khususnya cinta dan Sophia yang berarti kelihaian, jadi teori adalah pemujaan terhadap wawasan. Keseluruhan Cara berpikir adalah penyelidikan mencari tahu tentang keberadaan sehari-hari untuk menemukan fakta tentang keberadaan. Belajar tentang cara berpikir akan mendorong pencarian makna dengan tujuan bahwa itu hanyalah kecerdasan.

Manusia adalah makhluk hidup yang dibingkai dari banyak atribut yang membentuknya, naluri manusia secara keseluruhan terbagi menjadi 2 kelompok penting, khususnya gagasan tentang kebaikan dan sifat berbahaya. Kedua karakteristik ini secara konsisten mengikuti orang-orang dalam keberadaan manusia yang akan membawa orang ke dalam kebenaran atau kesalahan, kegembiraan atau kepahitan.

Gagasan tentang kebaikan yang ada pada manusia ada di tempat yang disebut hati, dan gagasan tentang kejahatan manusia ada di tempat yang disebut keinginan. Inilah keunikan yang ada pada manusia, ada dua pembatas yang membentuk dan menyertai keberadaan manusia.

Keseimbangan alam yang menjadikan manusia luar biasa, di mana manusia dapat memutuskan untuk memanfaatkan hati atau minatnya, di sinilah otak manusia berperan dalam memecah dan memilih di antara kedua kualitas tersebut.

Kadang-kadang sangat sulit untuk memilih antara dua karakteristik, ketika jiwa membedah dan perlu memilih, ada pertempuran luar biasa antara hati dan keinginan untuk mengendalikan otak untuk memanfaatkan salah satu dari dua kualitas untuk respon keberadaan manusia. Akibatnya, penyelidikan yang lebih atas ke bawah dari dua karakteristik manusia penting ini diperlukan.

PEMBAHASAN

1. Hakikat Manusia dalam Pandangan Filsafat

      Naluri manusia seperti yang ditunjukkan oleh pandangan umum memiliki arti berbeda, dengan alasan ada informasi dan sudut pandang yang berbeda menguraikan naluri manusia itu sendiri. Seperti dalam sudut pandang filosofis menyimpulkan manusia itu adalah makhluk yang berpikir karena memiliki penjelasan ilmiah. Dalam sudut pandang moneter, katakan bahwa manusia adalah binatang ekonomi. Sudut Pandang Sosiologis lihat bahwa manusia adalah makhluk sosial yang dari lahir sampai mati tidak pernah terisolasi dari orang yang berbeda. Sementara itu, sudut pandang antropologis menganggap manusia adalah binatang antropolog yang mengalami perubahan dan perkembangan. Juga, di sudut pandang mental, orang adalah hewan dengan roh. 

2. Hakikat Manusia Menurut Pandangan Islam yaitu :

  1. Manusia adalah Makhluk Ciptaan Allah SWT.
  2. Kebebasan dan Kerukunan (Kemerdekaan dan Sosialita).
  3. Manusia Adalah Makhluk Terbatas.

3. Hakikat Dan Martabat Manusia

      Bagian ini lebih terkoordinasi pada perwujudan dan rasa hormat orang yang bergantung pada tauhid. Orang-orang dalam pelajaran agama Tauhid terdiri dari dua komponen, menjadi materi dan materi tertentu tidak penting, fisik dan dunia lain. Tubuh orang memiliki kekuatan aktual atau fisik, khususnya kekuatan pendengaran, kekuatan melihat, merasakan, merasakan, kekuatan ciuman dan gerakan, keduanya diatur seperti menggerakkan tangan, kepala, kaki, mata, dan sebagainya. Jiwa yang berasal dari yang tidak relevan biasa disebut an-nafs memiliki tiga kekuatan;

  1. alasan yang bagus disebut pikiran terfokus di kepala
  2. kekuatan perasaan di dada terpaku pada jantung 
  3. keinginan terfokus di perut. Pada titik ketika kekuasaan dimaksudkan untuk bertemu perbaikan dan pembusukan sesuai dengan kapasitas manusia dalam mengembangkan kekuatan yang dirujuk.

       Pertama, kekuatan pikiran atau alasan fokus pada kepala dalam Islam diasah melalui pemikiran tentang alam semesta dan kejadian-kejadian di alam ini. Selanjutnya kaum rasionalis Muslim mengasahnya dengan melalui penghiburan dari kauniyyah menahan diri, bait tentang alam semesta, yang berisi permintaan kepada orang-orang untuk mempertimbangkan dan menjelajahi alam meliputi. 

      Kedua, kekuatan rasa di hati fokus pada dada yang diasah cinta (doa, zakat, puasa, dan haji). Benda ini menyiratkan perwujudan dari semua cinta semakin dekat dengan Allah swt. Yang Surgawi harus ditarik lebih dekat melalui Dzat Tuhan. Cinta adalah cara untuk membersihkan jiwa atau sekali lagi roh manusia. Dengan cara ini, semakin banyak orang yang mencintai sungguh-sungguh, maka, pada saat itu semakin diberkati jiwanya. Seorang penulis mengatakan kehadiran imanusia khususnya individu yang memiliki desain kesiapan untuk membantu individu,berterima kasih cinta untuk orang tua,mentalitas harmoni, disposisi tidak kikir, tidak menyerahkan perselingkuhan, tidak serahkan kepalsuan, bukan tuli dan tidak sadar dalam hal celaan untuk kemurahan hati, jadilah model sejati untuk selalu mencintai sesama manusia . Oleh karena itu dengan cara ini, peradaban Islam tidak hanya berdasarkan dalam penalaran akal saja namun, melalui budi pekerti dan karakter terhormat. 

      Ketiga, energi terfokus dalam perut akan bertambah kuat saat diikuti oleh keinginan. Manusia yang mengikuti kepentingan dengan cara ini, itu akan turun lebih banyak derajat lebih rendah dari makhluk binatang. Sesuatu yang lain, manusia yang mampu mengendalikan hawa nafsunya akan menjadi lebih tinggi derajatnya, lebih tinggi dari hewan yang berbeda termasuk utusan surgawi.

      Ide manusia seperti yang ditunjukkan oleh pandangan Islam sebagai referensi di atas, tidak sama dengan ide manusia seperti yang ditunjukkan oleh sekularisme. Manusia seperti yang ditunjukkan oleh gagasan sekularisme adalah Manusia terdiri dari tubuh dan jiwa. Jiwa dalam ide ini adalah kekuatan yang berpikir pada diri manusia. Rasa dada yang secara tegas diidentikkan dengan hati nurani tidak menonjol. Kekuatan berpikir di sini banyak bergantung pada lima panca indra selanjutnya, panca indra dengan hal-hal materi sehubungan dengan otak dengan meninggalnya manusia maka, pada saat itu sejarah total. Tidak ada kehidupan kedua, tidak ada perkiraan setelah kematian, yang ada hanyalah kehidupan hipotesa.

      Mengingat penggambaran di atas (tahap religius) sangat baik dapat dikatakan bahwa keyakinan yang ketat menyebabkan dampak positif yang besar; Antara lain:

  1. Hukuman tegas bisa membuat kebahagiaan dan energi. Penciptaan yang direncanakan adalah sesuatu yang memiliki tujuan disukai oleh Allah SWT. Oleh dengan demikian, orang diizinkan memanfaatkan ilmu pengetahuan dan inovasi selama tidak menyalah gunakan standar ilahi yang berlaku untuk orang.
  2. Hukuman tegas bisa membuat masyarakat yang solid khususnya mengenai kebebasan dasar memperhatikan pedoman dan keterbatasan, pertimbangkan ekuitas sesuatu yang diberkati dan menawarkan cinta kepada orang lain.
  3. Hukuman tegas bisa tunjukkan pada orang solidaritas untuk menderita dan mengubah ketajaman menjadi rasa manis. Orang yang beriman tahu bahwa segala sesuatu di dunia ini adalah dalam contoh khusus aturan yang disebut sunatullah atau hukum biasa.

4. Hubungan Antara Filsafat, Pendidikan  dan Manusia

      Dari klarifikasi di atas, ternyata manusia benar-benar binatang luar biasa. Manusia memiliki perbedaan pengukuran mendasar, baik oleh dan oleh, jiwa, pertemuan, dll. Setiap bagian terakhirnya dicampur ke dalam potensi dasar atau sebaliknya manusia bawaan, dengan tujuan untuk mengetahuinya atau sama sekali tidak, manusia telah kembangkan potensi itu, baik secara  maksimal atau tidak, dengan baik di sisi lain mengerikan. semuanya tergantung manusia itu sendiri dan iklim mempengaruhinya. Kaitannya dengan  hal-hal itu, dengan penjelasan manusia yang bisa seharusnya menjadi virtuoso (jenius) , manusia bisa cari tahu cara membuat kemungkinan mereka baik. Yaitu dengan pendidikan.  Manusia mulai mengetahuinya pentingnya pendidikan bagi Hidup mereka.

         Pendidikan itu penting untuk interaksi yang diharapkan untuk dicapai sebuah tujuan. Melihat pentingnya di atas, sangat baik dapat disimpulkan bahwa hubungan pendidikan dengan manusia  sangat tegas. Ada pendidikan untuk mengembangkan potensi manusia menuju individu yang unggul, dan dapat melaksanakan tugas Allah SWT. Membahas pendidikan, itu menyiratkan berbicara tentang pendidikan dan keberadaan manusia. Semua hal dipertimbangkan, bicara tentang keberadaan manusia menyiratkan harus mengatasi masalah instruktif.  Dengan cara ini, di antara manusia dan pendidikan hubungan kausal ada. Sejak manusia, pendidikan  benar-benar ada; dan karena pendidikan , manusia bisa menjadi diri sendiri sebagai manusia yang manusawi .Maka dari itu manusia adalah subjek pendidikan , tetapi juga sekaligus objek pendidikan itu sendiri. Pendidikan tanpa ilmu otak, setara dengan latihan tanpa hipotesis. Pendidikan tanpa pemahaman manusia, bermaksud untuk merakit sesuatu tanpa dapatkan apa, bagaimana, dan mengapa orang diinstruksikan. Tanpa dapatkan manusia, dua kualitas perbedaan luar biasa, dan kemungkinan yang benar-benar akan diusahakan, instruksi akan bingung. Bahkan tanpa pengaturan yang bagus, instruksi akan menyerang naluri manusia. Intisari karakter manusia, yang ditafsirkan dalam sudut kemerdekaan, kualitas sosialitas dan etika hanya bisa dibayangkan menjadi kenyataan (perilaku, mentalitas) melalui instruksi terkoordinasi untuk setiap karakter tersebut. Harga diri sendiri, percaya pada diri sendiri (harga diri, kemandirian, keberanian) rasa bertanggung jawab, dll. Juga akan mengisi karakter manusia melalui interaksi instruktif. Jadi, hubungan antara penalaran, instruksi dan manusia dalam bentuk kecil adalah sebagai berikut: Penalaran digunakan untuk menemukan insting manusia, dengan tujuan agar diketahui apa yang hanya itu yang ada pada manusia. Hasil berkonsentrasi dalam cara berpikir dengan pendidikan  dibuat dan menjadikannya (potensi) asli bergantung pada substansi kehidupan manusia. Sehingga disampaikan oleh manusia yang tulus, yang utuh sesuai permintaan Allah SWT.

PENUTUP

          Dari pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa Penalaran berasal dari bahasa Yunani philein yang artinya cinta, dan shopiayang menyiratkan kecerdikan. Jadi penalaran adalah “cinta kecerdasan”.’ Pemikiran adalah ilmu yang mengulas dengan benar-benar tentang empulur realitas sesuatu. Dalam cara berpikir. Pengaturan manusia dilihat dari sudut pandang yang berbeda perspektif, khususnya: pertama, masalah mendalam dan fisik; Aliran Zat (Personil Realisme), All-Soul Stream, Dualisme, dan Aliran Eksistensialisme. Kedua, perspektif sastra; manusia sebagai hewan tunggal (makhluk individu), manusia sebagai makhluk sosial dan manusia sebagai makhluk yang lurus makhluk). Ketiga, perspektif Freud tentang konstruksi semangat (karakter); bagian dasar atau sekali lagi das Es (Id), pusat atau das Ich (I) dan atas atau das Uber Ich (super ego). Keempat, titik lihatlah di awal dan alasan selamanya manusia hidup ini dimulai dari (Tuhan) dan pada akhirnya pasti kembali ke (Tuhan) pula. Hubungan antara manusia, penalaran antara pendidikan terletak pada pemikiran digunakan untuk menemukan intisari manusia, jadi dapat diketahui apa saja yang ada pada manusia . Hasil studi dengan cara berpikir seperti itu dengan pendidikan dikembangkant dan dibuat (potensial) tergantung asli pada intisari kehadiran manusia. Saran bagi saya Pelajaran filosofis harus diubah dalam pemahaman dan penerapannya atas kebijakan yang berdasar pada ambisi karena kebenaran hakiki hanya yang maha kuasa.Dan segala sesuatu dalam hidup dimulai dengan mempertanyakan sesuatu, sehingga ketidakpastian menyebabkan individu perlu bertanya/mencari jawaban untuk mendapatkan fakta yang tidak salah (orang harus berpikir jernih untuk sampai pada kenyataan).

DAFTAR PUSTAKA

Aryati, A. (2018). MEMAHAMI MANUSIA MELALUI DIMENSI FILSAFAT (Upaya Memahami Eksistensi Manusia). EL-AFKAR : Jurnal Pemikiran Keislaman Dan Tafsir Hadis, 7(2), 79. https://doi.org/10.29300/jpkth.v7i2.1602

Cara Mengutip Artikel ini

Rahmatillah, F (2021 Agustus 2) Pengantar Filsafat Sifat Manusia. Retrieved from https://mitrapalupi.com/pengantar-filsafat-sifat-manusia

How useful was this post?

Click on a star to rate it!

Average rating 4.6 / 5. Vote count: 14

No votes so far! Be the first to rate this post.

As you found this post useful...

Follow us on social media!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Leave a Reply